Destiny (Oneshot/YulSic)

Posted: September 14, 2014 in ff snsd, one shot, yulsic
Tag:, , , , , ,

Tittle : Destiny
Author : RoyalSoosunatic
Genre : Yuri (girl x girl), Romance, Angst
Lenght : Oneshot
Cast : Jessica Jung, Kwon Yuri and Other Cast

Inspired by The Nuts’ MV

Destiny
.
.
.
.
.

Di kantor jasa pengiriman, para karyawannya sedang menikmati makan siang mereka.

“Paket untuk Jungs Florist lagi.” Hyoyeon berseru supaya kata-katanya sampai di telinga Yuri. Benar saja begitu mendengar kata ‘Jung Florist’ Yuri langsung menegakkan tubuhnya bagai serdadu yang siap berangkat ke medan perang. Gadis tanned itu memang akan berperang, perang cinta lebih tepatnya.

“B-biar aku yang mengantarnya!” sudah tentu Yuri langsung menawarkan dirinya suka rela. Kesempatan emas seperti ini memang tak boleh disia-siakan.

“Semua milikmu Yul.” Hyoyeon tersenyum jahil sambil menyerahkan kotak paket yang harus Yuri antar.

“Gomawo Hyo!” Yuri menerima paket itu dengan senyuman lebar. Beberapa rekan kerjanya terkekeh geli melihat gadis yang sedang jatuh cinta tersebut.

“Unnie fighting!!” Yoona memberinya semangat, sebenarnya semua memberinya semangat kecuali satu orang, Choi Sooyoung.

“Syoo jangan makan jjangmyun milikku!” Yuri memperingatinya. Sooyoung memanyunkan bibirnya karena tertangkap basah.

“Kenapa dia bisa tau?”

Yuri memakai helm lalu mengendarai motornya dengan senyum yang masih mengembang. Pemicunya hanya satu, Jessica Jung. Gadis pemilik toko bunga yang akan segera di temuinya. Jessica sebenarnya teman masa kecil Yuri dan Yuri sudah menyukainya sejak lama. Hanya saja gadis tanned itu tak pernah benar-benar punya keberanian untuk menyatakan perasaannya -sampai saat ini.

Bagaimana jika Jessica sudah punya pacar? Bagaimana jika dia tidak suka pada Yuri? Bagaimana jika Yuri ditolak? Bagaimana jika ini… Bagaimana jika itu.. Terlalu banyak bagaimana jika yang pada akhirnya membuat nyali Yuri menciut. Oleh karena itu Yuri hanya bisa mendekati Jessica dengan cara tidak langsung, misalnya seperti mengantar paket seperti ini. Karena berbicara beberapa menit saja dengan Jessica bisa membuat Yuri sangat bahagia sampai rasanya jantungnya ingin melompat keluar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jessica mendongakkan kepalanya saat bel di pintu tokonya berdenting, menandakan ada yang datang. Jessica tersenyum saat Yuri membawa sekotak paket di tangannya.

“Ada kiriman lagi.. untukmu.” Yuri tersenyum manis sambil meletakkan kotak besar itu di meja kerja Jessica. Sesaat kemudian gadis tanned itu merogoh kertas tanda terima dari saku jaketnya yang harus Jessica tanda tangani.

“Ini..”

“Ah iya.” Yuri menerima kertas yang sudah Jessica tanda tangani dan memasukan kertas itu kembali ke saku jaketnya.

Setelah urusannya selesai Yuri tak lantas pergi, gadis tanned itu masih menikmati pemandangan di toko bunga milik Jessica. Semuanya tampak baru namun ada satu yang lebih menarik perhatian Yuri. Satu tanaman lebih tepatnya.

Tanaman itu baru tumbuh, tingginya mungkin hanya 2cm. Yuri menunduk agar pandangannya lebih jelas. Mungkin gadis tanned itu memang bukan seorang ahli tanaman atau sejenisnya tapi Yuri benar-benar baru melihat bunga seperti itu.

“Ige mwoya?” Yuri menunjuk bunga itu dengan ekspressi bingung, membuat Jessica tertawa kecil karenanya.

“Itu bukan bunga.”

“Lalu?”

“Sawi.”

“Untuk apa kau menanam sawi?” Yuri bertanya karena begitu penasaran tapi Jessica hanya mengangkat bahunya sekilas dan menjawab pertanyaan Yuri dengan senyuman. Karena senyuman Jessica begitu manis Yuri jadi merasa wajahnya memanas.

Yuri menggaruk kepalanya yang tidak gatal sambil tersenyum bodoh. Pada dasarnya orang memang cenderung akan bersikap aneh dan bodoh saat mereka gugup. “Begitu ya..”

“Baiklah aku pergi dulu..”

“Ne..”

“Pekerjaanku masih banyak.” Yuri tertawa walau dia tak tahu hal apa yang ditertawakannya. Jessica -yang bermaksud mengantar Yuri sampai pintu depan- berjalan disisi gadis tanned itu sambil menundukkan kepalanya.

“Aku tau kau sibuk.” jawabnya.

“A-aku akan pergi sekarang.” Yuri berkata seperti itu tapi kakinya tak mau beranjak dari tempatnya berdiri saat ini.

“Sampai jumpa.”

“Aku pergi.”

“Baiklah.”

“Aku benar-benar akan pergi.”

“Hati-hati.”

Keduanya tersenyum canggung, Yuri melangkahkan kakinya menjauh sebelum akhirnya gadis tanned itu berbalik lagi.

“Jessica sabtu malam nanti kencanlah denganku!”

“Ne?”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ajakan kencan Yuri sama sekali tidak romantis memang dan tanpa perencanaan. Meski begitu rekan-rekan kerjanya salut pada Yuri karena gadis tanned itu sudah selangkah lebih maju.

Sabtu malam, Jessica sibuk memilih dress yang akan dikenakannya. Tidak pernah sebelumnya Jessica merasa se-stress ini soal penampilan. Kwon Yuri benar-benar merubahnya menjadi orang lain, entah kenapa Jessica merasa dirinya harus tampil cantik di hadapan Yuri.

Di kencan pertama mereka Yuri mengajak Jessica menikmati pemandangan di pinggiran sungai Han. Awalnya semua masih terasa canggung, Jessica senang pergi bersama Yuri, hanya saja dia masih merasa malu. Semakin malam udara semakin dingin, saat itu Yuri menggenggan tangan Jessica untuk pertama kalinya.

“Sudah lebih hangat?”

“N-ne.”

Di kencan pertama itu pula Yuri meminta seorang pelukis jalanan untuk melukis mereka berdua. Jessica awalnya ragu karena sang pelukis memintanya untuk duduk bersebelahan dengan Yuri, Jessica khawatir Yuri bisa mendengar gemuruh jantungnya.

“Yuri-ah tapi..”

“Kenapa? Kau tidak mau dilukis bersamaku..” Yuri tertunduk sedih dan membuat Jessica merasa bersalah. Pada akhirnya Jessica memutuskan untuk menuruti keinginan Yuri, hanya sebuah lukisan takkan sakit bukan?

Mereka sudah duduk bersebelahan namun si pelukis tak juga berkarya. Lelaki paruh baya itu tampak berpikir keras sampai-sampai kedua alis tebalnya saling bertautan.

“Wae geurae?”

“Sepertinya ada yang kurang.”

“Apa?” Yuri dan Jessica memandangi penampilan mereka masing-masing. Si pelukis berjalan kearah keduanya lantas melingkarkan tangan Yuri di pinggang Jessica dan menyuruh Jessica menyadarkan kepalanya di pundak Yuri.

“B-begini?” tanya Yuri ragu, sementara Jessica tak berkata apa-apa. Namun parasnya yang matang lebih dari cukup untuk menggambarkan perasaannya saat ini.

“Ini sempurna.” ucap si pelukis bangga. “Aku selalu suka romansa anak muda.”

Kencan pertama itu membuka jalan untuk kencan kedua, ketiga, keempat, kelima dan seterusnya. Rasa canggung yang dulu menyelimuti keduanya sudah tidak begitu terasa, meski begitu debaran di jantung keduanya serasa makin hari makin kuat. Mungkin pertanda jika perasaan mereka untuk satu sama lain semakin kuat dan dalam.

Di kencan mereka yang keenam Yuri memberanikan diri untuk menyatakan perasannya sekaligus meminta Jessica menjadi kekasihnya. Lagi-lagi moment penting seperti itu berawal dari ketidak sengajaan. Kala itu heels sepatu Jessica lepas, karena tidak membawa sandal cadangan Yuri memutuskan untuk menggendong Jessica sampai rumah dan terjadilah proses penembakan yang sangat tidak romantis tersebut.

“Jessica saranghae.. jadilah pacarku.”

Yuri menunggu jawaban Jessica dengan nafas tercekat seolah kehidupannya tergantung pada hal itu. Jessica yang saat itu masih berada di punggung Yuri belum bersuara sedikitpun, bahkan suara nafasnya saja tak terdengar. Yuri berpikir mungkin Jessica belum siap atau selama ini gadis itu tak pernah memiliki perasaan yang sama seperti Yuri. Yuri berusaha tegar walau hatinya serasa tersayat, di saat gadis tanned itu hampir kehilangan harapan Jessica justru memberikan jawaban dengan cara tak terduga.

Jessica mengeratkan pelukannya di leher Yuri.

Memang kata-kata itulah yang ingin di dengarnya dari mulut Yuri selama ini. Jessica begitu bahagia mengetahui cintanya tak bertepuk sebelah tangan, karena terlalu bahagia Jessica jadi tidak tau harus memberikan tanggapan seperti apa.

“Nado saranghae Kwon Yuri… aku mau jadi kekasihmu.”

“Gomawo Sica-ah.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Apa kita perlu membeli ini juga sayang?” Yuri bertanya sambil mengangkat sebotol banana milk. “Yoona sangat menyukai ini.” lanjutnya.

Jessica tersenyum dan mengelus rambut Yuri. “Beli saja.. jangan lupa pesanan Sooyoung juga.”

“Arraseo.”

Malam natal ini salju juga turun. Jessica sengaja mengadakan pesta kecil-kecilan di rumahnya untuk menyambut Christmas eve, Christmas eve pertama yang dirayakannya bersama Yuri setelah mereka resmi. Beberapa teman dekat Jessica dan Yuri sudah menunggu mereka dirumah.

Selesai dari lorong minuman Jessica mengajak Yuri ke lorong sayur  dan daging. Jika dilihat keduanya seperti pengantin baru saja, dengan Yuri yang mendorong kereta belanjaan dan Jessica yang serius mencari barang-barang yang dicatat di daftar belanja.

Selesai belanja, keduanya keluar dari supermarket sambil membawa dua kantong belanjaan besar. Sebenarnya yang membawa belanjaan itu Yuri, sementara Jessica bertugas memegang payung untuk menghalau salju yang ingin menghujani keduanya.

“Chankanman!” kata Jessica tiba-tiba.

“Huh? Wae?” heran Yuri. Bukannya menjawab Jessica justru merapikan syal Yuri dan lebih merapatkan mantel gadis tanned itu.

“Begini lebih baik.” katanya sambil tersenyum.

“Gomawo.” ucap Yuri malu-malu.

Waktu yang biasa di tempuh dari aprtemen Jessica ke supermarket ini 30 menit menggunakan bis. Namun sepertinya kali ini membutuhkan waktu lebih lama karena lalu lintas yang sangat padat. Orang-orang pasti ingin segera sampai dan menghabiskan malam natal mereka di rumah bersama keluarga.

“Aku lupa!!” Yuri memekik kaget dan membuat Jessica menoleh padanya.

“Ada apa?”

“Aku baru ingat kalau persediaan soju di rumah sudah habis. Sica tunggu disini arra? Aku akan kembali ke tempat tadi dan membelinya dulu.” Yuri sudah berlari menyebrangi jalan bahkan sebelum Jessica sempat memberikan respon. Jessica akhirnya tidak punya pilihan selain menunggu Yuri di halte sampai kekasihnya kembali.

Saat itu di halte cuma ada Jessica sendiri bersama dua kantong besar belanjaannya. Sesaat kemudian seorang wanita dengan penampilan mencolok -seperti seorang peramal- duduk di sampingnya. Wanita misterius tersebut memainkan kartu yang biasa digunakan untuk meramal. Jessica berusaha mengabaikan wanita aneh tersebut dan menggeser duduknya.

Wanita itu nampak tak terpengaruh dan tetap mengocok kartu di tangannya. Jessica sempat mencuri pandang saat wanita tersebut mengeluarkan kartu kematian dan memandang lurus ke arah sesuatu atau lebih tepatnya seseorang. Jessica mengikuti arah pandangnya dan menemukan Yuri yang sedang berdiri di pinggir jalan. Gadis tanned membawa kantung plastik berisi beberapa botol soju di tangannya. Yuri tersenyum dan Jessica balas tersenyum padanya namun hal itu tak berlangsung lama. Tepat saat Yuri menyebrang jalan sebuah mobil dengan kecepatan tinggi hampir menabraknya. Untung saja Yuri masih bisa menghindar.

Jessica membulatkan matanya karena syok. Hampir saja Jessica menyaksikan Yuri tertabrak di depan matanya. Sesaat Jessica mencuri pandang ke arah peramal misterius tadi namun Jessica sudah tidak bisa menemukannya di manapun. Wanita misterius itu bagai hilang tertiup angin.

Jessica berusaha mengabaikan fakta itu karena ada hal yang lebih penting saat ini. Yuri-nya. Tepat saat gadis tanned itu sampai di hadapannya Jessica langsung memeluknya dengan begitu erat.

“Tidak apa-apa sayang, aku baik-baik saja.” Yuri berkata sambil mengelus rambut pirang kekasihnya, menenangkannya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Seperti yang diperkirakan sebelumnya, walau peristiwa di malam natal tersebut sudah berlalu selama berminggu-minggu namun Jessica tak dapat melupakannya begitu saja. Bukankah terlalu aneh untuk sebuah kebetulan? Mungkinkah wanita misterius itu berusaha memberitahukan sesuatu padanya?

Seperti malam-malam sebelumnya, Jessica masih menyendiri di balon kamar sambil memeluk lututnya. Perasaannya selalu tak menentu, rasa cemasnya pada Yuri seakan semakin hari semakin memuncak, tak jarang Jessica takkan bisa terlelap jika Yuri belum menghubunginya. Jessica takkan bisa tenang sebelum mendengar sendiri suara kekasihnya dan memastikan jika gadis hitam menyebalkan yang dicintainya itu baik-baik saja. Jujur saja Jessica tidak tau apa yang akan dilakukannya jika sampai terjadi sesuatu yang buruk pada Yuri.  Apa yang akan dilakukannya jika Yuri tak disampingnya lagi. Jessica tidak tau dan tak pernah mau membayangkan hal itu.

Jessica mendongakkan kepalanya begitu merasakan sesuatu menutupi tubuh kecilnya. Selimut. Yuri datang dan menyelimutinya.

“Aku sangat khawatir padamu jadi malam ini aku memutuskan untuk menginap.” Yuri tersenyum padanya. Bukannya menjawab Jessica malah memandangi wajah Yuri lama.

“Sica? Ada apa?” Yuri kembali bertanya saat menyadari sikap aneh Jessica.

“Aniyo.” Jessica lalu menggelengkan kepalanya dan memeluk pinggang Yuri. “Aku hanya merindukanmu.”

“Jadi begitu  ya… aku juga merindukanmu sayang, sangat.” Yuri menjawab seraya balas memeluk Jessica dan mengecup puncak kepalanya.

“Saranghae..” Jessica berusaha bicara seraya menahan airmata yang mendesak ingin keluar dari pelupuk matanya. Gadis blonde benar-benar tidak mau kehilangan Yuri.

“Nado saranghae..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Wuaahhh.. bagus sekali! Cincin siapa itu?” kagum Sooyoung, Yuri segera menyembunyikan cincin itu saat Sooyoung mencuri pandang dari balik punggungnya. Suara cemprengnya juga mampu menarik perhatian yang lain.

“Semuanya! Kalian takkan percaya dengan apa yang akan kukatakan.. Kwon Yuri akan melamar Jessica Jung!!”

“Jinja?”

“Yul aku salut padamu kawan!”

“Unnie selamat..”

Berbagai ucapan di terimanya dan Yuri hanya bisa menggaruk belakang kepalanya sambil tersenyum malu sebagai jawaban.

“T-tapi sebenarnya aku gugup.. bagaimana kalau Jessica tidak menerimaku?”

“Kau bercanda Yul? Aku yakin 100- ah bukan tapi 101% jika Jessica akan menerima lamaranmu bahkan tanpa berpikir.” yakin Hyoyeon dan mendapat anggukkan persetujuan dari yang lain.

“Lagipula.. jika Jessica menolakmu aku akan lebih siap menerimamu ahahaha..”

“Aku tidak suka padamu Syoo.”

Jessica menunggu di depan toko bunga sambil sesekali bercermin. Hari ini Yuri kembali mengajaknya kencan. Jessica tampil cantik, dia memang cantik hanya saja penampilannya kali ini sedikit berbeda, Jessica memakai head band warna pink di rambutnya yang biasa dibiarkan terurai. Itu semua karena kemarin Yuri mengatakan jika dia suka gadis yang imut.

Yuri menyusuri jalanan seoul dengan motor kesayangannya. Yuri yang sedang melaju dengan kecepatan sedang langsung berhenti saat melihat anak kecil yang terjatuh di pinggir jalan. Sepertinya anak kecil tersebut terpisah dengan orang tuanya dan tersenggol penyebrang jalan yang lain. Yuri juga heran kenapa tidak ada satupun oramg yang berniat menolong anak itu.

Cepat-cepat Yuri turun dari motornya dan berlari ke arah anak kecil tersebut namun saat sampai di sana ternyata tidak ada siapapun di tempat itu. Sebelum Yuri menyadari semuanya sebuah mobil terlanjur menghantam tubuhnya dan membuatnya terlempar. Helm yang dikenakannya sampai terlempar saking kerasnya tabrakan itu. Yuri merasakan cairan kental keluar dari mulut dan hidungnya. Semuanya terasa ringan dan tempat di sekelilingnya tiba-tiba begitu terang..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Saat matahari menyinari wajahnya Yuri membuka matanya perlahan dan menemukan sedang berada di kamar Jessica. Gadis tanned itu bangkit perlahan berusaha mencari keberadaan pemilik kamar. Seakan punya pemikiran sendiri, kakinya berjalan ke balkon, tempat favorit Jessica.

Jessica ada, tapi bukan di tempat biasa, gadis blonde itu ada di halaman depan bersama lima orang lelaki yang memaksakanya masuk mobil. Kelima lelaki yang sama sekari tak Yuri kenal.

“Sica!!” Yuri berteriak sekuat tenaga, Jessica menoleh dan membuat pandangan mereka bertemu. Yuri berlari ketempat Jessica dengan kaki terpincang, gadis tanned itu tidak ingat sudah berapa lama dia tertidur, Yuri juga tidak tau kenapa seluruh anggota tubuhnya jadi sulit digerakkan.

“Sica kajima!” Yuri sudah berdiri di depan pintu, Jessica berusaha menghampiri Yuri tapi gerakannya terhenti saat dua lelaki memegangi tangannga sementara dua orang lelaki lainnya menahan Yuri.

Yuri menangis sambil berusaha menggapai Jessica, gadis blonde itu juga menangis namun dia tak bisa berbuat apapun, karena takdir telah menentukan semuanya.

“Ya!!Lepaskan!!Jangan bawa Sica-ku!! Sica.. jangan pergi!!” Yuri berusaha berontak tapi gerakannya terhenti setelah seorang lelaki yang tersisa menghampirinya dan meletakkan telapak tangannya di atas dada Yuri, tepat di atas jantungnya.

“Yuri!!”Jessica berusaha memanggil Yuri yang mendadak membisu. Namun satu hal yang Jessica yakini, airmata yang mengalir di pipi gadis tanned itu untuknya, Yuri menangis untuknya.

Dokter menggelengkan kepalanya pasrah karena saat ini sudah tak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

“Waktu kematian…09.45”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Lutut Jessica serasa lemas setelah mendengar apa yang menimpa kekasihnya. Airmatanya mengalir tanpa Jessica sadari, akhirnya apa yang ditakutkannya selama ini benar-benar terjadi. Dokter mengatakan kondisi Yuri sangat parah, bahkan jantung gadis  tanned itu sudah berhenti berdetak saat mereka sampai di rumah sakit.

Jessica melipat telapak tangannya dan memejamkan matanya. Gadis blonde itu meminta dengan sungguh-sungguh. Jessica sangat mencintai Yuri, tidak diragukan lagi.

“Nona Kwon koma.. saat ini hanya keajaiban yang bisa membawanya kembali.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Dokter pasien di kamar 512 sudah sadar.”

“Yul.. welcome back.” Sooyoung tersenyum dan memeluk sahabatnya, begitupula yang dilakukan Hyoyeon dan Yoona. Mereka senang akhirnya Yuri bisa bangun setelah tertidur hampir setahun.

“Gomawo..” Yuri tersenyum lemah, matanya menelusuri sudut ruangan untuk mencari keberadaan seseorang.

“Sica dimana?”

“Yul lebih baik kau istirahat sekarang..” sela Hyukjun sambil mencoba membantu Yuri berbaring namun Yuri menolak.

“Aku baru saja bangun.. oppa aku cuma ingin tau dimana keberadaan kekasihku.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Yuri duduk di depan televisi dengan mata berkaca-kaca.

“Yuri-ah.. ini sudah hari keseratus, aku sangat sedih melihatmu seperti ini. Kau harus cepat bangun ne? Karena aku sangat menyayangimu.”

“Kau jadi kelihatan lebih kurus sekarang. Oh, ya aku sudah belajar memasak, saat kau bangun nanti aku akan memasakan makanan kesukaanmu dan kau bisa makan sepuasnya.”

“Malam ini bintangnya banyak sekali, kau harus bangun dan melihatnya bersamaku.”

“Aku menyanyangimu.. kau tau kan? Aku sangat merindukanmu Yul jadi malam ini aku akan tidur sambil memelukmu.”

“Cincin ini.. Sooyoung bilang kau ingin memberikannya padaku. Aku suka Yul, hanya saja aku punya permintaan untukmu. Jika aku tidak bisa memakainya kuharap kau akan memberikannya pada orang lain.”

Tak terasa air mata Yuri mengalir. Itu adalah video pesan yang sengaja Jessica rekam untuknya. Jessica membuat video itu saat Yuri masih terbaring koma. Selama setahun Yuri di rumah sakit, selama itu pula Jessica selalu ada di sampingnya.

Yuri merasa begitu bodoh karena tidak bisa melakukan hal yang sama. Tidak bisa ada di sisi Jessica saat gadis blonde itu sangat membutuhkan kehadirannya. Yuri merasa begitu bodoh karena telah membuat Jessica berkorban banyak untuknya, untuk mereka. Tapi satu yang paling membuat Yuri menyesal adalah karena Yuri tidak bisa berada di sisi Jessica saat terakhirnya, juga tak bisa mengatakan seberapa besar rasa cintanya untuk gadis itu. Bagaimanapun apa yang Yuri lakukan selama ini rasanya belum cukup.

“Jessica mengidap kanker dan dia meninggal di hari dimana kau siuman dari komamu.”

“Jeongmal saranghae Jessica Jung.. jeongmal saranghae.”

“Tolong.. tolong selamatkan Yuri, aku bahkan rela memberikan nyawaku untuknya.”
.
.
.
.
.
.
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>END

Kemaren ada salah satu reader yg komen gini ‘ Kenapa ga sica’a aje yang di bikin matiii perasaan yuri mulu yang bekorbann’
Nah, karena saya baik *MujiDiriSendiri* jd dibikinin deh yg sicanya berkorban wkwk.. tuh Zora udh dibikinin yah😄

Oke kalo ada yg mendadak ngerasa mistis sama ff ini emg mv nya gtu suerr.. agak2 mistis gmna haha😀
Semoga ga pada bingung lagi.. ciaooooo.. nite~

Komentar
  1. rizanuzula mengatakan:

    yaacchhh sica kok mati…aduhhh kadang gw jg greget ma sica tp gak tega jg liat yulku sedih hikz hikz hikz..tp part akhirnya keren thor..pas yul liat video sica sumpah nyentuh n bikin sesek..
    ntr bikin yulsicl g yg happy ending aje y thor.. kasihan yulku jd duda keren klu sica medong wkwkwkk

  2. kazamasone899 mengatakan:

    Bro! Boss gw kenapa lu bikin mati bro?._. Wkwk
    Ffnya bagussss

  3. Han Ji Hwa Hee mengatakan:

    Huaaaaaahh. Pagi” udah galau ajaa ini

  4. Junior Kwon Dee mengatakan:

    Not badlh sekali2 klo sicanya mati g pa2lh ya hehehe tp dsni sica g sprti biasanya kkkk

  5. pipit mengatakan:

    prsaan stiap bc ff pst sica yg pny pnykit prah dh huhuhu…nrxt bikin yg sweet y Thor endingny

  6. Andro mengatakan:

    Kirain happy ending..😦
    Tp ak suka ffny thor, tp kl bs bsok2 jgn yg sad ending lg.. Nyesek bcany

  7. Hiks hiks hiks hiks
    Huaaaaaaaaa yull appa mnjdi duda
    glran sica umma yg brkrban untuk yul
    Crtanya sdih tapi ttp aj mnyentuh hti trsa bngt
    Ok next d tnggu kisah rmntis dan mnis yulsic
    Gomawo,,,,,,

  8. oebayoonyul mengatakan:

    T__T yulsic day loh ini.. ff nya seddihhh
    but over all keyennn

  9. holmesrand0505 mengatakan:

    Sedih cuuyyy…
    Nnti bikin yg sweet ajaa..
    Biar readernya pada diabetes semua..hehehe

  10. Fadila mengatakan:

    Romansa ank muda:) sica ninggal, Yul siuman..msh pagi udh sad ending:-(

  11. jhulye_kwony mengatakan:

    Jansori toe artinya ap unnie ??
    Tragis bgd kisah yulsic,,sad ending trus yulsic mmg menyanyat k hati,ngfeel bgd dah,,

  12. Beninsooyoungsters mengatakan:

    YulSic spesialis ff sedih yeee, ngena muluuuu😦

  13. nia_kim mengatakan:

    haishhh Thor ..
    aku juga emang gak suka kalo yul yg brkorban trus, tapi kalo gini, sica yg mati.. NO!!
    percuma aja sica brkorban, aku yakin , pada akhir’a yul gak bkalan bisa dehh hidup tanpa sica -,-

    pkok’a nnti harus bkin yulsic lagi, yg happy end (titik)
    #Reader maksa

  14. Yuljee mengatakan:

    Sica mati??? ANDWAE!!! Kalo sica mati trs yuri sm siapa? Hiks hiks…

    Tp gapapa deh, gw siap kok jd penggantinya sica. Langsung diajak kawin jg ga bakal nolak. Hahaha…. #JLEBJLEBJLEK dibacok massal sm yurisist + dicekek mati sica.

  15. NewReader mengatakan:

    Sad ending 😥 iya juga ya… kadang-kadang si kwon aja yang suka berkorban 😀

  16. kwonlovesica mengatakan:

    yul kshn bgtlh..hiks. jgn ada yg mti thor biar mrka bhgia.

  17. Lisa mengatakan:

    lu baik banget yah thor… baik banget… sampai katiin anak oramg T___T *samperin sambil bawa clurit* #plak ♥♥♥

  18. RZ mengatakan:

    huhuhuhu lagi2 ending sedih… T^T tapi tersentuh mengetahui perjuangannya sica. emg sih biasanya yul yg berkorban. lain x oneshoot happy dong unn.😀

  19. vina mengatakan:

    yulsic sedih amt thor…mewek deh

  20. kwonjess mengatakan:

    pengorbanan emang bikin mewek thor

  21. tuYUL_SICk mengatakan:

    lah mlh sica yg metong.. gw lbh suka lead sica dtgl yul drpd yul yg dtgl sica ciak ciak :v

  22. namida shigumakamada mengatakan:

    Thor knp sad ending??😥
    Ok deh gw tnggu ff lo yg lae🙂
    Ngomong2 lo lg rjin ng’post ff ye thor??

  23. ekha_chandra09 mengatakan:

    Huaaaa kok sad ending sih😦

  24. Xiao Prince mengatakan:

    Uwahhh.. ini bikin gue merinding..
    Sad ending nih? Apa ada reinkarnasi nya? Sequel..
    Meski yang gue tahu oneshoot ga ada sequel.. wakwak.. next!

  25. Darkness mengatakan:

    annyeong……
    awalnya so sweet
    ditengah-tengah agak horor
    di akhirnya sedih
    sad ending rupanya
    aaaa…#sakitnya itu disini sambil nunjuk dada tepatnya bagian letak hati
    hiks….hiks….hiksss…
    daebakkkk…..semua feel nya kerasa bagus 🙂 oya! lam knl thor reader baru

  26. ArChan mengatakan:

    yaampun meeennn gue nangis… gue kira sica meninggal gegara donnorin jantungnya ke yuri tapi ternyata sica sakit kanker T.T

  27. hwangtaeppany1 mengatakan:

    Aduhhh feel nya dapet bnget sicca disaat saat terakhirnya msh berada disisi yul… uwaaa so sweet…

  28. ravi mengatakan:

    wah sad bgt sihh!!
    yuri gbs nikah sama sica n sebaliknya..

  29. byun913 mengatakan:

    huaaaa… apa ini
    jd ini tukar nyawa gtu

  30. ambadartitah mengatakan:

    etdah kenapa harus sad sih mana pas bgt bca ini smbil dengerin 2am lgi yg sma sma bkin mewek😥

  31. defy86devampire mengatakan:

    saaaaaad. mana tisu. air mataku sudah keluar. mana tissuuu
    hueeee huhuhu huhhaaaaaaaa

  32. pacar jessica jung mengatakan:

    T_________T sicaaa T_______T si (sobs) ca (sobs) T__T

  33. choileesyaa mengatakan:

    anyyeong saya reder baru disini..

    hmm baru kali ini baca ff yulsic yang rela berkorban my ice princess tapi tetep bagus entah kenapa pengen nangis bacanya ditunggu ff lain ya thor

  34. anirecamp mengatakan:

    Sad ending, kaget jg si ending ya gini, huf
    Authornya tega amat si, udah kehidpan jrg moment, d ff dpisahin jg T.T

  35. Qren mengatakan:

    Keren keren tapi sayang bikin nyesek..

    Its oke wae lah aku rapopo.

  36. royalfamilyshippersoneforever mengatakan:

    Author lgi galau ya..
    Knpa kbnyakn ff author sdih2 smua..
    Q btunya yg da comedynya
    Q lgi glau author krna bru smlam ujian try out mlh hri seninnya ujian mid lgi da gitu ujiannya senin selasa 5 mta pljarn yg diujikn,
    Jdi author pliss buat ff yg da comedynya biar q gk stres…
    Ok author, tpi klau gk bsa ya gk ppa sih yg buat nie ff kn author hehe..

    Author faighting!!!

  37. anirecamp mengatakan:

    aduh…thor kalimat trakhir kamu itu loh, sesuatu banget
    jadi yang sebernarnya di ramal sama peramal itu sica dong ya

  38. santi sparkyuliey mengatakan:

    Huaaa malah sica nya yg mati ?? Authornya seneng nyuksa yulsic nieh ..

  39. murie mengatakan:

    sekali2 buat yulsic happy ending thor..
    kasian mereka selalu terpisahkan..

Comment Please ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s